rajabacklink

Dunia Terancam Resesi Ekonomi, Dampak Virus Corona

11 Maret 2020  |  156xDitulis oleh : Freelancer
Dunia Terancam Resesi Ekonomi, Dampak Virus Corona

lintasdetik.com - Virus Corona mulai menunjukkan dampak yang mengkhawatirkan, salahsatunya adalah ancaman resesi global, dimana hal ini membuat para investor di pasar keuangan mengalami ketakutan. Virus Corona, bila tidak segera teratasi, dapat menimbulkan resesi ekonomi. Hal inipun sudah terlihat dari keputusan Italia, dimana negara tersebut melakukan semi-lockdown terhadap sebagian besar kota di bagian utara, termasuk Milan. Resesi global pun diperlihatkan dengan tanda-tanda lain, seperti jatuhnya harga minyak dan meningkatnya wabah virus corona di Amerika Serikat.

Sehingga, para ekonom akhirnya perlu untuk melakukan koreksi terhadap prediksi mereka kaitannya dengan kondisi perekonomian global. Sebagian besar ekonom, memprediksi, bahwa wabah virus Corona, berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi, dan meyakini akan terjadinya kontraksi di kuartal pertama dan kedua pada tahun ini.

Joachim Fels, Ekonom dari PIMCO, menyatakan bahwa resesi ekonomi kemungkinan terjadi di Amerika Serikat dan Eropa. Adapun Jepang, dirinya meyakini bahwa kemungkinan besar negara tersebut sudah mengalami resesi.

"Dalam pandangan kami, yang terburuk bagi perekonomian masih akan datang selama beberapa bulan ke depan," jelas Fels.

Sebenarnya, apa yang dapat memicu resesi global?

Pada akhirnya, wabah virus Corona berdampak terhadap aktivitas masyarakat. Orang-orang terpaksa untuk tinggal di rumah dan menghindari perjalanan. Hal ini, akhirnya berdampak juga terhadap permintaan tiket penerbangan, kamar hotel, sampai dengan makan di Restoran.

Sisi lain, pemberhentian operasi pabrik di negara lain, seperti China, akan menambah gangguan, terutama kaitan dengan rantai pasokan dunia.

Wabah Corona bila tidak segera tertangani, akan semakin besar upaya untuk mengatasinya, dan berpengaruh besar juga terhadap perekonomian global. Saat ini, semuanya sedang berada pada ketidakpastian.

"Panjang dan dalamnya kontraksi ekonomi global sangat tergantung pada apakah petugas kesehatan dapat memperlambat penyebaran virus melalui peningkatan pengujian, pembatasan pertemuan massal, dan karantina orang yang terinfeksi," ucap Jan Hatzius, ata Kepala Ekonom Goldman Sachs.

Salah satu negara yang paling terkena dampak dari wabah Corona, adalah China. China mengalami kontraksi ekonomi pertama sejak 1970-an, karena sepanjang Februari kemarin, aktivitas negara ini begitu terganggu.

Adapun bila wabah Corona secara global berada di atas angka 100.000 kasus, serta kebijakan-kebijakan pembatasan semakin meluas di negara-negara lain, hal ini akan menguatkan tekanan yang semakin parah terhadap ekonomi global.

Neil Shearing, Kepala Ekonom Capital Economics, mengatakan bahwa dirinya melihat adanya resesi yang tajam, namun mungkin dalam jangka pendek. Hal ini sebagai skenario yang paling buruk, melihat perubahan yang begitu cepat.

Sementara itu, Chetan Ahya selaku kepala ekonom Morgan Stanley, mengatakan pada paruh pertama di tahun ini, pertumbuhan global akan mengalami suatu kejutan yang cukup besar.

Dirinya memperkirakan, bahwa pertumbuhan PDB akan terjun ke tingkat tahunan 2,3 persen, sebelum dapat pulih menjadi 3,1 persen di enam berikutnya. Hal ini pun bila didorong oleh stimulus pemerintah dan juga bank sentral.

Namun, lain cerita bila wabah ini semakin meluas, melebih bulan April. Kerugian perusahaan disinyalir akan lebih besar dibandingkan perkiraan sebelumnya. Selain itu, ekonomi global akan memasuki resesi. Amerika Serikat, Eropa, dan Jepang, akan mengalami ressi, atau setidaknya dua perempat kontraksi berturut-turut.

Namun, kontraksi yang dimaksud yang diakibatkan atas wabah ini, akan terlihat cukup berbeda dengan krisis keuangna yang terjadi pada tahun 2008. Pemulihan akan terjadi, ketika rumah tangga maupun bank-bank, perlahan kembali seperti biasa. Adapun coronavirus crunch, diharapkan dapat menjadi rebound cepat setelah wabah ini berhasil dikendalikan.

Pernyataan para ekonom dunia itu pun diamini dengan pengaruhnya terhadap pasar modal Indonesia. Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kian bikin jantung berdebar, yang dikhawatirkan sebagai dampak resesi global.

marsangap P. Tamba, Direktur Utama PT Danareksa Invesment Management (DIM), menjelaskan kondisi ini. Bahwa, investor akan merasakan deg-degan melihat potensi resesiekonomi, akan terus berlanjut sampai ada kepastian. Kepastian yang dimaksud menurut Marsangap, adalah hadirnya data yang berkaitan dengan pertumbuhan ekonomi.

Dirinya menambahkan, saham yang berharga murah di IHSG sebagai dampak Corona, menurutnya masih terlalu beresiko untuk dimasuki.

"Kalau dibilang murah itu to early. Karena sampai sekarang belum ada yang confirm penurunannya sampai mana. Kita DIM tidak akan agresif beli di harga sekarang sampai kita lihat pertumbuhan ekonomi kuartal I kelihatan angkanya," ungkap Marsangap, di Jakarta, Selasa (10/3).

Fluktuasi di pasar saham memiliki kecenderungan yang masih juga tinggi. Para pelaku pasar, masih menunggu data pertumbuhan ekonomi kuartal I-2020 keluar.

"Tapi data kuartal I keluar akhir April atau Mei. Lalu nanti pasar masih mencerna dulu data makro kuartal I. Makanya swing terbesar akan terjadi di kuartal II," tambah Marsangap.

Selain kondisi yang disampaikan, masih ada harapan untuk rebound, bilamana pertumbuhan ekonomi masih berada di atas 5%. Saat rebound itulah, waktu yang tepat untuk belanja saham.

"IHSG yang paling besar kan di perbankan. Perbankan kan masih bagus, pertumbuhan kredit juga masih high single digit. Investor akan melihat apakah benar kondisi ekonomi sangat melambat," pungkasnya.

Berita Terkait
Baca Juga:
Innalillahi, Ayahanda Ustadz Yusuf Mansur Meninggal Dunia, Tadi Pagi

Innalillahi, Ayahanda Ustadz Yusuf Mansur Meninggal Dunia, Tadi Pagi

Nasional      

13 Feb 2020 | 312


LintasDetik.com - Innalillaahi, Indonesia berduka. Ayahanda salah satu ulama Indonesia, Ustadz Yusuf Mansur atau yang akrab dipanggil UYM, meninggal dunia, pagi tadi. UYM mengabarkan ...

Akhirnya, Presiden Jokowi Melarang Mudik, Awas Sanksi Bila Melanggar

Akhirnya, Presiden Jokowi Melarang Mudik, Awas Sanksi Bila Melanggar

Nasional      

21 Apr 2020 | 153


lintasdetik.com - Akhirnya, mudik lebaran di tahun 1441 H ini, resmi dilarang. Hal ini diungkapkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) guna menekan angka penyebaran virus covid-19 ke ...

Tips Memelihara Kesehatan Mata Agar Tetap Sehat Dan Bening

Tips Memelihara Kesehatan Mata Agar Tetap Sehat Dan Bening

Tips      

26 Jun 2019 | 221


Mata Anda merupakan satu panca indera yang paling penting untuk menikmati keindahan yang ada di dunia. Terdapat juga istilah mata adalah jendela hati seseorang. Betapa tidak, mata yang ...

Strategi Pemasaran Lewat Internet yang Paling Efektif

Strategi Pemasaran Lewat Internet yang Paling Efektif

Tips      

1 Okt 2018 | 438


Saat memutuskan untuk berbisnis atau memulai usaha sendiri, maka ada banyak hal yang perlu diperhatikan agar bisnis tersebut dapat berjalan lancar. Bisnis juga dapat dilakukan secara ...

gadget, blue light, sinar biru, bahaya gadget, bahaya pemakaian gadget berlebihan, efek buruk sinar biru pada gadget

Sinar Biru Gadget Dapat Menimbulkan Kebutaan dan Cara Mengatasinya

Tekno      

8 Feb 2019 | 732


Sinar Biru Gadget Dapat Menimbulkan Kebutaan dan Cara Mengatasinya – Teknologi pada masa sekarang ini sudah begitu canggih. Dengan semakin majunya jaman, kecanggihan teknologi dapat ...

Mabit Bersama Lingkar Bidikmisi UPI Tasikmalaya, mulai dari Santunan Yatim sampai dengan Pengajian Bersama

Mabit Bersama Lingkar Bidikmisi UPI Tasikmalaya, mulai dari Santunan Yatim sampai dengan Pengajian Bersama

Nasional      

4 Maret 2020 | 105


lintasdetik.com - Lingkar Bidikmisi UPI kampus Tasikmalaya telah melaksanakan kegiatan Mabit Bersama Lingkar (MBL) Bidikmisi di Masjid Al-Ikhlas, Gunung Jati, Kahuripan, Kota ...